Get Adobe Flash player

Tradisi Sabung Ayam Bali

Ini adalah bagian yang sangat besar dari budaya lokal atau tradisi di Bali dan meskipun tidak manusiawi oleh kebanyakan pemikiran orang yang tidak menerimanya sebagai olah raga.

 

Ayam jantan memiliki agresif alami terhadap ayam jantan lainnya. Untuk membuktikan dialah ayam jago rajanya. Bisa kita lihat dari berbagai kumpulan ayam dengan seekor ayam jantan dan ayam betina yang berkeliaran di sekitarnya. Dengan agresif alami ayam jantan sering bertarung sesama ayam jantan lainya. Langkah pertama dalam proses adalah melihat yang ayam jantan ingin melawan. Setelah menemukan lawan yang cocok, orang ketiga menempel taji pada kaki masing-masing ayam jantan itu. taji adalah belati yang tajam dari sekitar empat inci – itu adalah senjata suci dan perkelahian yang menang atau kalah berdasarkan penggunaan taji, belum tentu dengan pecking yang terjadi antara ayam jantan.

 

Sebelum pertarungan dimulai, ada kacau beberapa menit sementara pria sekitar kokpit menempatkan taruhan mereka. Mereka berteriak warna ayam mereka ingin menang dan menempatkan taruhan antara 50.000 dan 1.000.000 Rupiah. Kedua ayam dilepaskan di tengah cincin dan melompat satu sama lain, mematuk satu sama lain, sebelum salah satu akhirnya garis miring ayam lainnya dengan taji yang menusuk.

sabung ayam online

Itu cepat, agak antiklimaks selesai untuk semua negosiasi sebelum pertarungan. Mereka pemilik ayam yang kalah atau kehilangan taruhan mereka memberi uang mereka kepada penyelenggara sabung ayam sebelum putaran lain dimulai.

 

Dan bagaimana dengan ayam kehilangan? Pemilik ayam menang akan mendapat ayam yang kalah tersebut. ayam yang kalah atau mati dan akan kemungkinan kemudian digunakan untuk mempersiapkan Ayam Pelalah – pedas atau sup ayam Bali.

 

Sabung ayam merupakan tradisi Bali kuno. Mengerutkan kening Indonesia Pemerintah di atasnya dan perjudian berat yang terjadi dengan itu (laki-laki dapat menurunkan pertanian pada pertarungan tunggal), tetapi tetap menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari. Sabung ayam yang dipentaskan sebelum upacara keagamaan, sebagai persembahan kepada para dewa. Pemerintah melarang sabung ayam untuk tujuan non-agama, tapi pemerintah jauh, di Jawa. Dari 13.000 pulau di Nusantara ini, hanya Bali adalah Hindu, dan di Bali, sabung ayam dilakukan di setiap pura desa. Orang-orang dan pemerintah telah mencapai kompromi yang tak terucapkan: adu ayam dapat terus.

Leave a Reply